Sabtu, 16 Juli 2011

MAMPUKAH BANTEN BERSAING DENGAN DAERAH LAIN TAHUN 2015?

G.      
  Banten merupakan provinsi yang berdiri berdasarkan Undang – Undang Nomor 23 Tahun 2000 secara administratif, terbagi atas 4 Kabupaten dan 2 Kota yaitu : Kabupaten Serang, Kabupaten Pandeglang, Kabupaten Lebak, Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang dan Kota Cilegon, dengan luas 8.651,20 Km2.   Letak geografis Provinsi Banten pada batas Astronomi 105º1'11² - 106º7'12² BT dan 5º7'50² - 7º1'1² LS, dengan jumlah penduduk hingga tahun 2011 sebesar 10.600.000 Jiwa.

Letak di Ujung Barat Pulau Jawa memposisikan Banten sebagai pintu gerbang Pulau Jawa dan Sumatera dan berbatasan langsung dengan wilayah DKI Jakarta sebagai Ibu Kota Negara. Posisi geostrategis ini tentunya menyebabkan Banten sebagai penghubung utama jalur perdagangan Sumatera – Jawa bahkan sebagai bagian dari sirkulasi perdagangan Asia dan Internasional serta sebagai lokasi aglomerasi perekonomian dan permukiman yang potensial. Batas wilayah sebelah Utara berbatasan dengan Laut Jawa, sebelah Barat dengan Selat Sunda, serta di bagian Selatan berbatasan dengan Samudera Hindia, sehingga wilayah ini mempunyai sumber daya laut yang potensial.


2.  Topografi.

Topografi wilayah Provinsi Banten berkisar pada ketinggian 0 – 1.000 m dpl. Secara umum kondisi topografi wilayah Provinsi Banten merupakan dataran rendah yang berkisar antara 0 – 200 m dpl yang terletak di daerah Kota Cilegon, Kota Tangerang, Kabupaten Pandeglang, dan sebagian besar Kabupaten Serang. Adapun daerah Lebak Tengah dan sebagian kecil Kabupaten Pandeglang memiliki ketinggian berkisar 201 – 2.000 m dpl dan daerah Lebak Timur memiliki ketinggian 501 – 2.000 m dpl yang terdapat di Puncak Gunung Sanggabuana dan Gunung Halimun.

Kondisi topografi suatu wilayah berkaitan dengan bentuk raut permukaan wilayah atau morfologi.  Morfologi wilayah Banten secara umum terbagi menjadi tiga kelompok yaitu morfologi dataran, perbukitan landai-sedang (bergelombang rendah-sedang) dan perbukitan terjal. Morfologi Dataran Rendah umumnya terdapat di daerah bagian utara dan sebagian selatan. Wilayah dataran merupakan wilayah yang mempunyai ketinggian kurang dari 50 meter dpl (di atas permukaan laut) sampai wilayah pantai yang mempunyai ketinggian 0 – 1 m dpl. Morfologi Perbukitan Bergelombang Rendah - Sedang sebagian besar menempati daerah bagian tengah wilayah studi.  Wilayah perbukitan terletak pada wilayah yang mempunyai ketinggian minimum 50 m dpl.  Di bagian utara Kota Cilegon terdapat wilayah puncak Gunung Gede yang memiliki ketingian maksimum 553 m dpl, sedangkan perbukitan di Kabupaten Serang terdapat wilayah selatan Kecamatan Mancak dan Waringin Kurung dan di Kabupaten Pandeglang wilayah perbukitan berada di selatan. Di Kabupaten Lebak terdapat perbukitan di timur berbatasan dengan Bogor dan Sukabumi dengan karakteristik litologi ditempati oleh satuan litologi sedimen tua yang terintrusi oleh batuan beku dalam seperti batuan beku granit, granodiorit, diorit dan andesit. Biasanya pada daerah sekitar terobosaan batuan beku tersebut terjadi suatu proses remineralisasi yang mengandung nilai sangat ekonomis seperti cebakan bijih timah dan tembaga.


3. Hidrologi  dan Klimatologi.

Potensi sumber daya air wilayah Provinsi Banten banyak ditemui di Kabupaten Lebak, sebab sebagian besar wilayahnya merupakan kawasan hutan lindung dan hutan produksi terbatas.

Berdasarkan pembagian Daerah Aliran Sungai (DAS), Provinsi Banten dibagi menjadi enam DAS, yaitu :
  •   DAS Ujung Kulon, meliputi wilayah bagian Barat Kabupaten Pandeglang (Taman Naional Ujung Kulon dan sekitarnya);
  •   DAS Cibaliung-Cibareno, meliputi bagian Selatan wilayah Kabupaten Pandeglang dan bagian selatan wilayah Kabupaten Lebak;
  •   DAS Ciujung-Cidurian, meliputi bagian Barat wilayah Kabupaten Pandeglang;
  •   DAS Rawadano, meliputi sebagian besar wilayah Kabupaten Serang  dan Kabupaten Pandeglang;
  •   DAS Teluklada, meliputi bagian Barat wilayah Kabupaten Serang dan Kota Cilegon;
  •   DAS Cisadane-Ciliwung, meliputi bagian Timur wilayah Kabupaten Tangerang dan Kota Tangerang.
Tata air permukaan untuk wilayah Provinsi Banten sangat tergantung pada sumber daya air khususnya sumber daya air bawah tanah. Terdapat 5 satuan Cekungan Air Bawah Tanah (CABT) yang telah di identifikasi, yang bersifat lintas kabupaten maupun kota, antara lain CABT Labuan, CABT Rawadano dan CABT Malingping dan lintas propinsi, meliputi CABT Serang – Tangerang dan CABT Jakarta.

Potensi dari masing-masing satuan cekungan air bawah tanah ini, dapat diuraikan sebagai berikut:

    a.    Satuan Cekungan Air Bawah Tanah (CABT) Labuan
CABT Labuan ini mencakup wilayah Kabupaten Pandeglang (± 93 %) dan Kabupaten Lebak (± 7 %) dengan luas lebih kurang 797 km2. Batas cekungan air bawah tanah di bagian barat adalah selat Sunda, bagian utara dan timur adalah batas pemisah air tanah dan di bagian selatan adalah batas tanpa aliran karena perbedaan sifat fisik batuan. Jumlah imbuhan air bawah tanah bebas (air bawah tanah pada lapisan akuifer tak tertekan/akuifer dangkal) yang berasal dari air hujan terhitung  sekitar 515 juta m3/tahun. Sedang pada tipe air bawah tanah pada akuifer tertekan/akuifer dalam, terbentuk di daerah imbuhannya yang terletak mulai elevasi di atas 75 m dpl sampai daerah puncak Gunung Condong, Gunung Pulosari dan Gunung Karang;
   b.      Satuan Cekungan Air Bawah Tanah (CABT) Rawadano
CABT Rawadano mencakup wilayah Kabupaten Serang dan Kabupaten Pandeglang, dengan total luas cekungan lebih kurang 375 km2. Batas satuan cekungan satuan air bawah tanah ini di bagian utara, timur dan selatan berupa batas pemisah air bawah tanah yang berimpit dengan batas air permukaan yang melewati Gunung Pasir Pematang Cibatu (420 m), Gunung Ipis (550 m), Gunung Serengean (700 m), Gunung Pule (259 m), Gunung Kupak (350 m), Gunung Karang (1.778 m), Gunung Aseupan (1.174 m) dan Gunung Malang (605 m). Sedang batas di bagian barat adalah Selat Sunda.
Berdasarkan perhitungan imbuhan air bawah tanah, menunjukkan intensitas air hujan yang turun dan membentuk air bawah tanah di wilayah satuan cekungan ini sejumlah 180 juta m3/tahun, sebagian diantaranya mengalir dari lereng Gunung Karang menuju Cagar Alam Rawadano  sekitar  79 m3/tahun. Sedang air bawah tanah yang berupa mata air pada unit akuifer volkanik purna Danau yang dijumpai di sejumlah 115 lokasi menunjukkan total debit mencapai 2.185 m3/tahun. Sementara itu pada unit akuifer volkanik Danau pada 89 lokasi, mencapai debit 367 m3/tahun. Total debit dari mata air keseluruhan sebesar 2.552 m3/tahun;
   c.     Satuan Sub Cekungan Air Bawah Tanah (CABT) Serang – Cilegon
Satuan sub cekungan ini merupakan bagian dari CABT Serang – Tangerang, yang secara administratif termasuk dalam wilayah Kota Serang, Kabupaten Serang, Kabupaten Lebak, dan Kabupaten Pandeglang, dengan luas wilayah sekitar 1.200 km2. Batas satuan cekungan ini di bagian utara adalah laut Jawa, bagian timur adalah K.Ciujung, bagian selatan merupakan batas tanpa aliran dan bagian barat  adalah Selat Sunda.
Dari hasil perhitungan neraca air menunjukkan jumlah imbuhan air bawah tanah di wilayah satuan cekungan ini sebesar 518 juta m3/tahun, sedang jumlah aliran air bawah tanah pada tipe lapisan akuifer tertekan sekitar 13 m3/ tahun, berasal dari daerah imbuhan yang terletak di sebelah utara dan barat daya yang mempunyai elevasi mulai sekitar 50 m dpl.
  d.      Satuan Sub Cekungan Air Bawah Tanah (CABT) Tangerang
Satuan sub cekungan ini mencakup wilayah Kota Tangerang, Kabupaten Tangerang, Kabupaten Serang, Kabupaten Lebak dan sebagian Kabupaten Bogor (Provinsi Jawa Barat), dengan total luas sekitar 1.850 km2. Batas sub cekungan ini di sebelah Utara adalah Laut Jawa, bagian timur adalah Kali Cisadane, bagian Selatan yang merupakan kontak dengan lapisan nir akuifer, serta bagian barat adalah Kali Ciujung.
Jumlah imbuhan air bawah tanah di seluruh sub CABT Tangerang sekitar 311 juta m3/tahun, sedangkan jumlah aliran air bawah tanah tertekan terhitung sekitar 0,9 juta m3/tahun.
Iklim wilayah Banten sangat dipengaruhi oleh Angin Monson (Monson Trade) dan Gelombang La Nina atau El Nino. Saat musim penghujan (Nopember - Maret ) cuaca didominasi oleh angin Barat (dari Sumatera, Samudra Hindia sebelah selatan India) yang bergabung dengan angin dari Asia yang melewati Laut Cina Selatan. Agustus), cuaca didominasi oleh angin Timur yang menyebabkan wilayah Banten mengalami kekeringan yang keras terutama di wilayah bagian pantai utara, terlebih lagi bila berlangsung El Nino. Temperatur di daerah pantai dan perbukitan berkisar antara 22º C dan 32º C, sedangkan suhu di pegunungan dengan ketinggian antara 400 –1.350 m dpl mencapai antara 18º C –29º C.

Curah hujan tertinggi sebesar 2.712 – 3.670 mm pada musim penghujan bulan September – Mei mencakup 50% luas wilayah Kabupaten Pandeglang sebelah barat dan curah  335 – 453 mm pada bulan September – Mei mencakup 50% luas wilayah Kabupaten Serang sebelah Utara, seluruh luas wilayah Kota Cilegon, 50% luas wilayah Kabupaten Tangerang sebelah utara dan seluruh luas wilayah Kota Tangerang. Pada musim kemarau, curah hujan tertinggi sebesar 615 – 833 mm pada bulan April – Desember mencakup 50% luas wilayah Kabupaten Serang sebelah utara, seluruh luas wilayah Kota Cilegon, 50% luas wilayah Kabupaten Tangerang sebelah utara dan seluruh luas wilayah Kota Tangerang, sedangkan curah hujan terendah pada musim kemarau sebanyak 360 – 486 mm pada bulan Juni – September mencakup 50% luas wilayah Kabupaten Tangerang sebelah selatan dan 15% luas wilayah Kabupaten Serang sebelah Tenggara.


4.  Kemiringan


Kondisi kemiringan lahan di Provinsi Banten terbagi menjadi tiga kondisi yang ekstrim yaitu:
  1. Dataran yang sebagian besar terdapat di daerah Utara Provinsi Banten yang memiliki tingkat kemiringan lahan antara 0 – 15%, sehingga menjadi lahan yang sangat potensial untuk pengembangan seluruh jenis fungsi kegiatan. Dengan nilai kemiringan ini tidak diperlukan banyak perlakuan khusus terhadap lahan yang akan dibangun untuk proses prakonstruksi. Lahan dengan kemiringan ini biasanya tersebar di sepanjang pesisir Utara  Laut Jawa, sebagian wilayah Serang, sebagian Kabupaten Tangerang bagian utara serta wilayah selatan yaitu di sebagaian pesisir Selatan dari Pandeglang hingga Kabupaten Lebak;       
  2. Perbukitan landai-sedang (kemiringan  < 15% dengan tekstrur bergelombang rendah-sedang) yang sebagian besar dataran landai terdapat di bagian utara meliputi Kabupaten Serang, Kota Cilegon, Kabupaten Tangerang, dan Kota Tangerang, serta bagian utara Kabupaten Pandeglang;
  3. Daerah perbukitan terjal (kemiringan < 25%)  terdapat di Kabupaten Lebak, sebagian kecil Kabupaten Pandeglang bagian selatan dan Kabupaten Serang.
Perbedaan kondisi alamiah ini turut berpengaruh terhadap timbulnya ketimpangan pembangunan yang semakin tajam, yaitu wilayah sebelah utara memiliki peluang berkembang relatif lebih besar daripada wilayah sebelah Selatan.


5.  Jenis Tanah

Sumber daya tanah wilayah Provinsi Banten secara geografis terbagi dua tipe tanah yaitu: (a)  kelompok tipe tanah sisa atau residu dan (b) kelompok tipe tanah hasil angkutan. Secara umum distribusi dari masing-masing tipe tanah ini di wilayah Propinsi Banten, terdapat di Kabupaten Serang, Kabupaten Lebak, Kabupaten Pandeglang, Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang dan Kota Cilegon. Masing-masing tipe tanah yang terdapat di wilayah tersebut antara lain: 1.  aluvial pantai dan sungai; 2.  latosol; 3. podsolik merah kuning; 4.  regosol; 5.  andosol; 6.  brown forest; 7. glei.


6.  Geologi

Struktur geologi daerah Banten terdiri dari formasi batuan dengan tingkat ketebalan dari tiap-tiap formasi berkisar antara 200 – 800 meter dan tebal keseluruhan diperkirakan melebihi 3.500 meter. Formasi Bojongmanik merupakan satuan tertua berusia Miosen akhir, batuannya terdiri dari perselingan antara batu pasir dan lempung pasiran, batu gamping, batu pasir tufaan, konglomerat dan breksi andesit, umurnya diduga Pliosen awal. Berikutnya adalah Formasi Cipacar yang terdiri dari tuf batu apung berselingan dengan lempung tufaan, konglomerat dan napal glaukonitan, umurnya diiperkirakan Pliosen akhir. Di atas formasi ini adalah Formasi Bojong yang terdiri dari napal pasiran, lempung pasiran, batu gamping kokina dan tuf.

Banten bagian selatan terdiri atas batuan sedimen, batuan gunung api, batuan terobosan dan Alluvium yang berumur mulai Miosen awal hingga Resen, satuan tertua daerah ini adalah Formasi Bayah yang berumur Eosen.

Formasi Bayah terdiri dari tiga anggota yaitu Anggota Konglomerat, Batu Lempung dan Batu Gamping. Selanjutnya adalah Formasi Cicaruruep, Formasi Cijengkol, Formasi Citarate, Formasi Cimapang, Formasi Sareweh, Formasi Badui, Formasi Cimancuri dan Formasi Cikotok.
Batuan Gunung Api dapat dikelompokan dalam batuan gunung api tua dan muda yang berumur Plistosen Tua hingga Holosen. Batuan terobosan yang dijumpai bersusunan andesiot sampai basal. Tuf Cikasungka berumur Plistosen, Lava Halimun dan batuan gunung api Kuarter. Pada peta lembar Leuwidamar disajikan pula singkapan batuan metamorf yang diduga berumur Ologo Miosen terdiri dari Sekis, Genes dan Amfibolit yang tersingkap di bagian utara tubuh Granodiorit Cihara. Dorit Kuarsa berumur Miosen tengah hingga akhir, Dasit dan Andesit berumur Miosen akhir serta Basal berumur kuarter.

Batuan endapan termuda adalah aluium dan endapan pantai yang berupa Kerikil, pasir, lempung, rombakan batu gamping, koral bercampur pecahan moluska atau kerang kerangan, gosong pantai dan gamping terumbu.

Dalam kurun waktu 2001-2005 bergerak dengan laju pertumbuhan ekonomi (LPE) rata-rata 4,93% per tahun (3,95% pada tahun 2001 dan 5,88% pada tahun 2005) Sejalan dengan peningkatan LPE tersebut PDRB atas dasar harga berlaku pada tahun 2005 telah mencapai Rp. 84,62 Trilyun dan PDRB atas dasar harga konstan (2000) sebesar Rp. 58,11 Trilyun. Sedangkan PDRB per kapita Banten meningkat dari Rp. 8,07 Juta pada tahun 2004 menjadi Rp. 9,09 Juta pada tahun 20056).
Pola perkembangan perekonomian wilayah Provinsi Banten dalam kurun waktu 2001-2005 dicirikan dengan pergeseran peranan sektoral, dimana penguatan peran sektor tersier (service) ditunjukkan oleh peningkatan yang pada tahun 2001 baru mencapai 30,98% meningkat menjadi 34,02% pada tahun 2005. Sektor sekunder yang memuat sektor industri pengolahan, listrik, gas dan air bersih memberikan konstribusi terhadap PDRB mengalami penurunan dari 59,27% (2001) menjadi 57,34% (2005). Penurunan ini disebabkan oleh semakin turunnya peranan sektor industri dalam perekonomian Banten.
Sama halnya sengan kelompok sektor sekunder, sektor primer juga mengalami penurunan dari 9,74% pada tahun 2001 menjadi 8,64% pada tahun 20056).
                                                                  Gambar 2.1
Grafik Konstribusi Sektor Ekonomi terhadap PDRB Banten
Tahun 2005 (%)
   
Gambar 2.2.
Perkembangan PDRB dan LPE Provinsi Banten 2002-2006



Sektor pertambangan dan penggalian mampu menyerap tenaga kerja secara lebih baik dibandingkan sektor-sektor lainnya, sebagaimana ditunjukkan oleh rasio rata-rata kontribusi ekonomi terhadap rata-rata kontribusi tenaga kerja yang sebesar 4,70. Kecenderungan sektor padat karya lainnya ditunjukkan oleh sektor pertanian (2,92), sektor jasa-jasa (2,50), sektor bangunan (1,53) serta sektor perdagangan hotel dan restoran (1,20). Sedangkan sektor-sektor dengan kecenderungan padat modal ditunjukkan oleh sektor listrik, gas dan air bersih (0,08), sektor industri pengolahan (0,46), sektor keuangan, persewaan dan jasa perusahaan (0,94), serta sektor pengangkutan dan komunikasi (0,96).
Peningkatan laju pertumbuhan ekonomi antara lain ditopang oleh investasi (PMTB) yang bertumbuh dari tahun ke tahun dengan laju rata-rata 13,97% per tahun. Struktur investasi di Provinsi Banten ditunjukkan dengan komposisi investasi swasta dan masyarakat yang sebesar 68,30% serta investasi pemerintah 31,70%. Investasi swasta dan masyarakat terdiri dari PMA dan PMDN yang masing-masing berkontribusi 21,30% dan 14,31%, sedangkan peranan investasi UMKMK sebesar 32,69%. Sedangkan investasi pemerintah terdistribusi dalam dana APBN (10,39%), dana APBD Provinsi Banten (6,77%) serta dana APBD kabupaten/kota (14,54%).


 

A.       Penanaman Modal 
 
Meskipun terjadi kecenderungan penurunan investasi (PMA dan PMDN) selama periode 2002-2004, yang mendudukkan nilai investasi hanya sebesar Rp. 2,9 trilyun melalui 36 proyek hingga tahun 2004,  namun pada tahun 2005 realisasi investasi dapat ditingkatkan kembali menjadi Rp. 13,59 Trilyun melalui 102 proyek. Pencapaian nilai proyek investasi pada tahun 2005 tersebut telah menempatkan Banten sebagai tujuan investasi tertinggi di tingkat nasional. PMA mendominasi nilai dan jumlah proyek investasi dengan rata-rata kontribusi per tahun masing-masing 68,33% dan 80,52% per tahun, dimana hingga tahun 2006 tercatat realisasi nilai PMA sebesar Rp. 6,06 Trilyun melalui 75 proyek, baik yang bersifat investasi baru maupun perluasan investasi.
 
Berdasarkan realisasi investasi dalam kurun waktu 2002-2006, orientasi lokasi PMA khususnya tertuju pada Kabupaten Tangerang dan Kota Tangerang, dimana masing-masing sekitar 68,33% dan 21,67% terhadap jumlah realisasi PMA. Orientasi PMA terhadap Kabupaten Serang dan Kota Cilegon masing-masing hanya sekitar 6,67% dan 3,33%. Realisasi PMA di Kabupaten Lebak  selama kurun waktu tersebut tercatat hanya 1 proyek dengan nilai 230.655 US$, sedangkan di Kabupaten Pandeglang realisasi PMA sama sekali belum ada. Demikian halnya dengan realisasi PMDN yang terorientasi di Kabupaten Tangerang, Kabupaten Serang dan Kota Tangerang, dimana masing-masing menyerap sekitar 42,11%, 31,58% dan 21,05% dari seluruh realisasi PMDN 2002-2004.
Sektor usaha yang diminati melalui investasi masih terkonsentrasi pada sektor usaha perdagangan dan reparasi (sekitar 20,33% dari jumlah proyek PMA), industri logam dasar, barang dari logam, mesin dan elektronika (17,01%), industri karet, barang dari karet dan plastik (9,96%), industri kimia dasar, barang kimia, dan farmasi (9,96%), dan industri tekstil (7,47%). Minat usaha melalui PMA dalam mendorong mengembangkan usaha berbasis sumberdaya lokal atau yang menyentuh sektor-sektor ekonomi yang menjadi mata pencaharian utama masyarakat (pertanian) sudah mulai tumbuh namun dalam kapasitas yang masih relatif kecil, antara lain diperlihatkan dengan adanya persetujuan proyek PMA pada sektor usaha pertanian hortikultura, sayuran dan bunga (1 proyek), industri pengolahan, pengawetan buah-buahan dan sayuran (1 proyek) serta industri tepung dan pati (1 proyek).

A.       Perindustrian
Terjadi penurunan jumlah industri dalam kurun waktu 2001-2003, dari 1.664 perusahaan (2001) menjadi 1.576 perusahaan (2003) dengan laju penurunan rata-rata per tahun 2,67% atau sekitar 44 perusahaan yang menutup usahanya per tahun. Penurunan jumlah industri hampir terjadi di seluruh kabupaten/kota, kecuali di Kabupaten Tangerang yang mengalami peningkatan 0,97%. Tingkat penurunan jumlah industri di Kabupaten Pandeglang dan Kabupaten Serang cukup tinggi, dimana masing-masing mencapai 45,00% dan 14,15%. Penurunan jumlah industri tersebut berimbas pada menurunnya jumlah tenaga kerja yang terserap, dengan laju penurunan rata-rata per tahun 1,42%, dimana tingkat penurunan tertinggi terjadi di Kota Cilegon (38,11%) dan Kabupaten Pandeglang (9,65%).
Berdasarkan perbandingan antara jumlah tenaga kerja dengan jumlah perusahaan pada 22 golongan industri yang ada di Provinsi Banten menunjukkan sekitar 98,16% perusahaan yang ada tergolong dalam industri besar (menyerap tenaga kerja lebih dari 100 orang), sisanya 1,59% perusahaan tergolong dalam industri menengah (menyerap tenaga kerja 20 sampai 99 orang). Dalam hal nilai tambah yang dihasilkan industri hingga tahun 2003, meskipun menunjukkan peningkatan dari Rp. 29.320,56 Milyar (2001) menjadi Rp. 34.845,41 Milyar (2003), namun proporsi nilai tambah antara industri besar dengan industri menengah menunjukkan kesenjangan yang cukup tinggi, yaitu masing-masing 99,77% dan 0,23%.
Nilai impor bahan baku, bahan antara (intermediate), dan komponen untuk seluruh industri meningkat dari 28 persen pada tahun 1993 menjadi 30 persen pada tahun 2002. Khusus untuk industri tekstil, kimia, dan logam dasar nilai tersebut mencapai 30-40 persen, sedangkan untuk industri mesin, elektronik dan barang-barang logam mencapai lebih dari 60 persen. Tingginya kandungan impor ini mengakibatkan rentannya biaya produksi terhadap fluktuasi nilai tukar rupiah dan kecilnya nilai tambah yang mengalir pada perekonomian domestik (Perpres No. 7 Tahun 2004 Tentang RPJM Nasional 2004-2009). Sesuai dengan jenis industri yang mendominasi di Provinsi Banten, maka kondisi ini diperkirakan turut mewarnai permasalahan lemahnya struktur industri di tingkat daerah.


B.       Perdagangan
Posisi strategis Provinsi Banten yang merupakan gerbang barat Pulau Jawa (sebagai simpul rantai distribusi dari Pulau Sumatera menuju Pulau Jawa dan sebaliknya), berada dekat dengan perlintasan pelayaran internasional (Selat Sunda merupakan jalur ALKI yang menghubungkan antara Asia Barat dan sekitarnya dengan Asia Pasifik), serta berbatasan langsung dengan pusat pemasaran nasional yaitu DKI Jakarta. Pelabuhan Merak merupakan salah satu dari 6 (enam) pelabuhan di Pulau Jawa dengan volume dan nilai ekspor tertinggi (Statistik Indonesia 2002). Selanjutnya pelabuhan-pelabuhan besar di Provinsi Banten merupakan salah satu dari 10 (sepuluh) pelabuhan di tingkat nasional dengan volume angkutan tertinggi.
Volume ekspor pada tahun 2005 mengalami penurunan yaitu dari 1.274.510 ton (2000) menjadi 1.000.092 Ton (2005), akan tetapi dari nilai ekspor (USD) selama kurun waktu tersebut mengalami kenaikan 17,49% atau USD. 478.464.506. pada tahun 2000 naik menjadi USD. 562.154.306 pada tahun 2005. Impor melalui pelabuhan-pelabuhan utama di Provinsi Banten lebih mendominasi daripada ekspor, baik dari sisi volume maupun nilainya. Sejak tahun 2000 hingga tahun 2005 rata-rata volume impor telah mencapai 6.888.500 Ton dengan volume terbesar pada tahun 2004 yang mencapai 10.199.949 Ton. Sedangkan nilai ekspor rata-rata adalah US$ 2.127.659.343 dan US$ 3.581.975.185, dengan laju pertumbuhan volume dan nilai impor rata-rata per tahun (2000-2005) masing-masing sebesar 11,84% dan 14,96%.
Hingga tahun 2004 terdapat 29 jenis komoditi ekspor melalui pelabuhan-pelabuhan utama di Provinsi Banten. Berdasarkan volume dan nilai ekspor atas seluruh komoditi tersebut, menunjukkan kesenjangan yang sangat tinggi, yang ditunjukkan oleh dominasi bahan kimia organik, besi dan baja, serta kertas, barang dari pulp/kertas dengan persentase volume ekspor masing-masing 38,71%, 31,40% dan 15,97%, serta dengan nilai ekspor masing-masing 47,15%, 23,30% dan 17,51%. Bahan kimia anorganik dan aneka produk kimia meskipun dengan volume dan nilai yang cukup jauh dari komoditi diatas, namun masih memiliki persentase volume dan nilai ekspor yang berkisar antara 2 sampai 5%. Sedangkan 24 komoditi lainnya hanya memiliki persentase volume dan nilai ekspor rata-rata di bawah 1,06%.
Hingga tahun 2004 terdapat 369 pasar, yang terdiri dari 197 pasar dengan bangunan, 150 pasar tanpa bangunan, dan 22 pasar hewan. Di Kota dan Kabupaten Tangerang, jumlah pasar per kecamatan sudah telah mencapai 4-5 pasar/kecamatan atau setiap pasar melayani 2-3 desa/kelurahan, sedangkan di Kota Cilegon, Kabupaten Serang, Kabupaten Pandeglang dan Kabupaten Lebak baru mencapai 2-3 pasar/kecamatan atau setiap pasar melayani 4-6 desa/kelurahan. Hasil produksi lokal belum diserap secara optimal, dimana kondisi tersebut setidaknya dapat ditunjukkan dengan cukup tingginya laju inflasi di Kota Serang/Cilegon pada tahun 2003 (5,21%) dan 2004 (6,40%) yang lebih besar dari laju inflasi nasional (tahun 2003 sebesar 5,06% dan tahun 2004 sebesar 6,36%).

C.       Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah
Sampai dengan tahun 2004 jumlah koperasi mencapai 5.001 unit dengan jumlah anggota sebanyak 737.543 orang. Berdasarkan jumlah tersebut, koperasi yang masih aktif hanya sebesar 3.261 unit atau hanya sekitar 65,21%, namun baru sekitar 74,49% unit koperasi aktif yang memiliki manajer koperasi. Persentase jumlah koperasi non aktif semakin membesar dari 31,26% (1.489 unit) pada tahun 2003 menjadi 34,79% (1.740 unit) pada tahun 2004. Selanjutnya, jumlah SHU yang dihasilkan dalam kurun waktu 2002-2004 juga mengalami penurunan dari sekitar Rp. 71,60 milyar menjadi Rp. 51,12 milyar, atau dengan tingkat penurunan 28,60%.
Hingga tahun 2004 industri kecil di Provinsi Banten berjumlah 23.789 unit, sedangkan industri kerajinan 33.446 unit. Berdasarkan jumlah SIUP (Surat Izin Usaha Perdagangan) yang diberikan pada tahun 2004 menunjukkan legalitas usaha industri kecil dan kerajinan baru mencapai sekitar 22,15%. Industri kecil sebagian besar tersebar di Kabupaten Lebak (13.097 unit), sedangkan industri kerajinan paling berkembang di Kabupaten Tangerang (14.449 unit). Berbagai permasalahan yang diperkirakan masih dihadapi oleh UMKM di Provinsi Banten adalah rendahnya kualitas sumber daya manusia UMKM khususnya dalam bidang manajemen, organisasi, penguasaan teknologi, dan pemasaran; rendahnya kompetensi kewirausahaan UMKM; keterbatasan akses kepada sumber daya produktif terutama terhadap permodalan, teknologi, informasi dan pasar; produk jasa lembaga keuangan sebagian besar masih berupa kredit modal kerja, sedangkan untuk kredit investasi sangat terbatas; peran masyarakat dan dunia usaha dalam pelayanan kepada UMKM juga belum berkembang, karena pelayanan kepada UMKM masih dipandang kurang menguntungkan.

D.      Pertanian dan Peternakan
Luas panen dan produksi budidaya padi dari 338.666 ha dan 1.468.765 ton atau dengan tingkat produksi per hektar mencapai 4,34 ton/ha pada tahun 2002 telah berkembang menjadi 364.721 ha dan  1.812.495 ton atau dengan tingkat produksi per hektar mencapai 49,7 ton/ha hingga tahun 2005. Bila mengacu pada pola perkembangannya, pada tahun 2005 dan 2006 tingkat produksi per hektar diperkirakan tetap meningkat meskipun dengan kecenderungan melambat. Praktek budidaya selama kurun waktu 2002-2004 semakin membaik (intensif), sebagaimana tercermin dari laju pertumbuhan produksi rata-rata yang lebih tinggi (11,16% per tahun) dari laju pertumbuhan luas panen rata-rata (2,33% per tahun) atau dengan rasio 4,78 (apabila nilai rasio > 1 maka kecenderungannya intensifikasi, dan apabila nilai rasio < 1 maka kecenderungannya ekstensifikasi).
 
Meskipun rata-rata laju pertumbuhan kinerja produksi per luas panen untuk seluruh jenis tanaman palawija yang diusahakan meningkat, namun pola dan praktek produksi palawija relatif belum bertumbuhkembang, dimana dengan laju pertumbuhan rata-rata luas panen yang cukup baik (2,48% per tahun) namun peningkatan laju pertumbuhan rata-rata produksi hanya sebesar 4,08% per tahun, atau dengan rasio yang hanya mencapai 1,64. Diantara berbagai jenis tanaman palawija yang diusahakan, hanya ubi kayu dan kacang kedelai yang memiliki rasio laju pertumbuhan produksi rata-rata berbanding laju pertumbuhan luas panen rata-rata di atas angka 1 (masing-masing 1,41 dan 6,75).
Secara rata-rata luas panen untuk jenis tanaman sayuran yang diusahakan mengalami peningkatan dari 13.777 ha pada tahun 2002 menjadi 19.095,13 ha hingga tahun 2005. Namun dalam kurun waktu yang sama, produktifitas untuk jenis tanaman sayuran yang diusahakan semakin menurun, dimana berdasarkan kapasitas produksi per luas panen dari 59,71 ton/ha pada tahun 2002 menjadi 7,51 ton/ha pada tahun 2005. Penurunan tersebut antara lain disebabkan oleh perubahan variasi minat petani terhadap jenis tanaman yang diusahakan dari tahun ke tahun. Laju pertumbuhan luas panen dalam kurun waktu 2002-2004 bergerak pada angka 17,75% per tahun, namun laju pertumbuhan produksi justeru berada pada posisi -0,73% per tahun.
Budidaya ternak di Provinsi Banten meliputi jenis budidaya sapi potong, sapi perah, kerbau, kuda, kambing, domba dan babi. Secara keseluruhan, jumlah populasi ternak yang dibudidayakan semakin meningkat antara tahun 2002-2004 dengan rata-rata laju pertumbuhan jumlah dan jenis populasi sebesar 24,97% per tahun. Persediaan (stock) ternak untuk kebutuhan konsumsi daging pada tahun 2004 dibandingkan dengan jumlah ternak yang dipotong menunjukkan sisi penyediaan yang sudah sangat memadai. Khusus untuk ternak sapi, jumlah populasi ternak yang tersedia pada tahun 2004 hanya 24,25% terhadap jumlah ternak yang dipotong, sehingga dalam penyediaan kebutuhan konsumsi sebagian besar masih didatangkan dari luar.
Populasi ternak unggas di Provinsi Banten dalam kurun waktu 2002-2005 mengalami peningkatan dengan rata-rata laju pertumbuhan jumlah untuk seluruh jenis sebesar 16,70%, yang meliputi ayam buras, ayam ras (pedaging dan petelur) serta itik. Sedangkan untuk produksi ternak unggas, walaupun secara keseluruhan masih memiliki rata-rata laju pertumbuhan produksi sebesar 14,79%, namun untuk produksi ternak yang menghasilkan daging (ayam buras dan ayam pedaging) setiap tahunnnya mengalami penurunan. Pada tahun 2005-2006 diperkirakan populasi dan produksi unggas mengalami penurunan seiring dengan merebaknya kasus flu burung yang menyebabkan adanya kegiatan pemusnahan unggas maupun penurunan diakibatkan kekhawatiran masyarakat dalam mengkonsumsi daging unggas.
Nilai tambah komoditas ini masih rendah karena pada umumnya pemasaran atau ekspor dilakukan dalam bentuk segar (produk primer) dan olahan sederhana. Perkembangan industri hasil pertanian belum optimal, ditunjukkan oleh rendahnya tingkat utilisasi industri hasil pertanian dan perikanan. Peningkatan nilai tambah produk pertanian melalui proses pengolahan memerlukan investasi dan teknologi pengolahan yang lebih modern. Kondisi ini diperberat oleh semakin tingginya persaingan produk dari luar negeri, baik yang masuk melalui jalur legal maupun ilegal. Perkembangan dalam tiga tahun terakhir, Indonesia sudah menjadi importir netto untuk komoditas tanaman bahan makanan, hasil ternak dan pakan ternak, beras, jagung, dan gula.
Pendapatan per kapita petani/nelayan dan masyarakat di sekitar hutan di Provinsi Banten dari sekitar Rp. 6.538.232 per kapita/tahun pada tahun 2002 meningkat menjadi Rp. 8.004.179 per kapita/tahun hingga tahun 2005, dan bila melihat rata-rata pengeluaran per kapita per bulan pada tahun 2005 yang sebesar Rp. 1.956.287 per kapita/bulan tentunya pendapatan petani masih jauh tertinggal (Rp. 667.015 per kapita/bulan). Selanjutnya, sebagian besar kelompok masyarakat ini termasuk golongan miskin dengan usaha pertanian, perikanan dan kehutanan, yang masih tradisional dan bersifat subsisten.

E.       Kehutanan dan Perkebunan
Luas hutan negara di Provinsi Banten mengalami peningkatan antara tahun 2003 (78.649,61 ha) ke tahun 2004 (80.189,58 ha) dengan laju pertumbuhan sebesar 1,96%. Dengan demikian, proporsi hutan negara terhadap luas semakin meningkat, yaitu dari 8,94% menjadi 9,11%. Hingga tahun 2004, sebaran hutan secara dominan terdapat di Kabupaten Pandeglang (47,89%) dan Kabupaten Lebak (46,02%), sedangkan sisanya di Kabupaten Serang (6,09%). Bila ditinjau menurut jenisnya, terjadi pergeseran yang drastis antara komposisi hutan lindung dengan hutan produksi dalam kurun waktu 2003-2004, dimana hutan lindung dengan luasan 25.116,01 ha (31,93% terhadap luas hutan negara) pada tahun 2003 menjadi 7.894,11 ha (9,84%) pada tahun 2004 atau dengan laju penurunan sebesar 69,17% (berkurang 17.221,90 ha). Keberadaan hutan produksi mengalami peningkatan dari 53.533,60 ha pada tahun 2003 menjadi 72.295,47 ha hingga tahun 2004, atau dengan laju pertumbuhan 35,05%. Hutan produksi tetap dari 53.533,60 ha (2003) menjadi 42.479,95 ha (2005) atau menurun dengan laju 35,05% (berkurang 10.996,05 ha), sedangkan penerapan fungsi hutan produksi terbatas pada tahun 2005 meliputi luasan 80.160,11 ha (62,01% terhadap hutan produksi secara keseluruhan).
Meningkatnya produktifitas pemanfaatan hasil hutan dalam bentuk kayu hingga tahun 2005 didominasi oleh jenis kayu jati dan kayu rimba. Bila mengacu pada luas hutan produksi antara tahun 2003-2005, produktifitas nilai produksi hasil hutan mengalami peningkatan dari Rp. 224.846,55/ha menjadi Rp. 423.588,14/ha atau meningkat sebesar 88,39%, dimana hal ini diantaranya disebabkan oleh penerapan perluasan hutan produksi terbatas. Peningkatan nilai produksi tersebut juga dipengaruhi oleh peningkatan laju pertumbuhan volume produksi kayu jati dan kayu rimba dalam kurun waktu yang sama, yaitu masing-masing 302,26% dan 52,92%.
Peran hutan umumnya hanya dipandang dari sisi produksi hasil kayunya saja. Padahal beberapa penelitian menyebutkan bahwa nilai hutan dari hasil kayu hanya 7 persen, sementara selebihnya berasal dari hasil hutan non kayu. Namun demikian sampai sekarang yang dimanfaatkan masih terkonsentrasi pada kayu. Hasil hutan non kayu yang cukup potensial antara lain adalah rotan, tanaman obat-obatan, dan madu.
Budidaya perkebunan di Provinsi Banten diusahakan melalui 3 (tiga) jenis pengusahaan yang terdiri dari perkebunan besar negara, perkebunan besar swasta dan perkebunan rakyat yang banyak berkembang di Kabupaten Pandeglang, Lebak, Serang dan Tangerang. Berdasarkan luasan yang diusahakan, terjadi peningkatan luas perkebunan dari 92.742,94 ha pada tahun 2002 menjadi  181.247,60 hingga tahun 2004 atau dengan laju pertumbuhan rata-rata per tahun sebesar 46,38%. Tingginya peningkatan luas area tersebut, terutama disebabkan oleh peningkatan luas area perkebunan rakyat pada tahun 2003 yang mencapai 82.781,50 ha atau meningkat 105,43% dari  78.517,23 ha pada tahun 2002. Pengelolaan perkebunan rakyat dalam kurun waktu 2002-2004 juga dapat dikatakan lebih baik, dimana rata-rata proporsi luas area menghasilkan (73,35%) dan tanaman muda (16,54%) per tahunnya lebih besar dari rata-rata proporsi luas tanaman rusak (10,11%).
Berdasarkan jenis tanaman yang diusahakan oleh perkebunan besar negara dan perkebunan besar swasta meliputi karet, kelapa sawit, kakao dan kelapa. Untuk budidaya kelapa, karet, kakao dan kelapa sawit oleh kedua jenis usaha tersebut berkembang cukup baik, dimana rata-rata laju pertumbuhan luas area menghasilkan dalam kurun waktu 2002-2005 mengalami peningkatan, meskipun laju pertumbuhan produksi (seluruh jenis tanaman) berkembang secara fluktuatif dan rata-rata luas area tanaman rusak masih lebih tinggi dari rata-rata luas area tanaman muda. Jenis tanaman yang diusahakan melalui perkebunan rakyat mengalami penurunan, dimana dari 22 jenis tanaman pada tahun 2002, menjadi 21 jenis tanaman (2003) dan  selanjutnya hanya 32 jenis tanaman (2005).
Nilai tambah komoditas perkebunan masih rendah karena pada umumnya pemasaran dilakukan dalam bentuk segar (produk primer) dan olahan sederhana. Perkembangan industri hasil perkebunan belum optimal, meskipun industri karet dan barang dari karet merupakan golongan industri dengan jumlah terbesar di Provinsi Banten (2005), namun industri-industri yang memanfaatkan produk perkebunan lainnya seperti kopra, CPO, BCK, dan lain-lainnya masih terbatas.
F.       Kelautan dan Perikanan
Usaha perikanan di Provinsi Banten meliputi jenis perikanan tangkap (laut dan perairan umum) serta perikanan budidaya (laut, tambak, kolam, sawah, keramba, jaring terapung). Produksi perikanan hingga tahun 2004 mencapai 76.324,05 Ton dengan nilai Rp. 538.130 Juta (merupakan penurunan dari produksi 87.279,40 Ton dengan nilai produksi Rp. 588.101 Juta pada tahun 2002). Penurunan produksi perikanan terutama dipengaruhi penurunan produksi perikanan tangkap yang mencapai 17,65% dalam kurun waktu 2002-2004, sedangkan penurunan produksi perikanan budidaya hanya sebesar 2,95%. Perikanan tangkap berkontribusi terhadap produksi sebesar 70,98% dan nilai produksi sebesar 54,24%, sedangkan perikanan budidaya berkontribusi terhadap produksi sebesar 29,02% dan nilai produksi sebesar Rp. 45,76%.
Potensi sumberdaya perikanan tangkap laut Provinsi Banten tersebar di Laut Jawa, Selat Sunda dan Samudera Hindia, atau pada wilayah perairan Provinsi Banten yang seluas 11.134,224 km2 (belum termasuk perairan nusantara/ teritorial dan zona ekonomi ekslusif indonesia/ZEEI), namun pengembangan penangkapan ikan saat ini masih terkonsentrasi di Laut Jawa dan Selat Sunda. Disisi lain, dalam Rencana Tata Ruang Kelautan Nasional (RTRKN, DKP 2003) pengembangan penangkapan ikan di Laut Jawa sudah harus dibatasi terkait dengan kecenderungan over fishing. Potensi sumberdaya perikanan tangkap laut sendiri masih berpeluang besar untuk dikembangkan, hal ini setidaknya tercermin dari produksi tahun 2005 yang sebesar 58.753,11 Ton baru memanfaatkan 76,98% dari potensi lestari di wilayah perairan Kab. Pandeglang (92.971 Ton), sehingga belum memperhitungkan potensi lestari wilayah perairan lainnya.
Produktivitas usaha perikanan budidaya masih perlu ditingkatkan, antara lain tercermin dari kondisi pada tahun 2005 dimana produktivitas budidaya tambak baru mencapai 0,87 Ton/Ha dan budidaya ikan di sawah mencapai 0,72 Ton/Ha. Disamping itu produksi budidaya laut baru berkontribusi 12,91% terhadap produksi perikanan budidaya atau 3,74% terhadap produksi perikanan keseluruhan. Potensi sumber daya perikanan budidaya juga masih berpeluang besar untuk dikembangkan, seperti budidaya laut (KJA dan rumput laut) di pantai utara dan pantai barat, lahan tambak hingga tahun 2005 baru dimanfaatkan sekitar 79,7 % (10..970,70 Ha) dari potensi 13.768,9 Ha, lahan sawah yang dimanfaatkan untuk budidaya perikanan baru sekitar 6,18% (5.209,22 Ha) dari 84.315,40 Ha, ketersediaan lahan yang masih memadai untuk pengembangan kolam budidaya ikan yang baru memanfatkan 1.280,76 Ha, serta keberadaan perairan umum (sungai, waduk, situ) untuk pengembangan budidaya keramba.
Berdasarkan jumlahnya, armada perikanan tangkap mengalami penurunan dari 5.129 unit (tahun 2002) menjadi 4.804 unit hingga tahun 2005. Dalam usaha penangkapan ikan hingga tahun 2004 didominasi oleh penggunaan armada Perahu Motor Tempel (65,24%) dan Kapal Motor hingga 20 GT (23,36%), hal ini menunjukkan kapasitas usaha penangkapan ikan masih rendah dan berorientasi pada wilayah perairan pantai (hingga 12 Mil). Di samping itu, dengan melihat zona penangkapan ikan yang dapat dimanfaatkan (perairan pantai hingga ZEEI), belum didukung dengan keberadaan pelabuhan perikanan yang memiliki kapasitas pelayanan yang setara dengan potensi wilayah perairan.
Bila mengacu pada standar konsumsi ikan per kapita (FAO), jumlah produksi ikan di Provinsi Banten belum mampu memenuhi kebutuhan lokal terhadap pangan yang berasal dari protein ikan, dimana dengan jumlah produksi sebesar 86.531,14 Ton (2005) dan jumlah penduduk 9.083.144 Jiwa hanya mencapai 9,2 Kg/Kapita/Tahun (32,82%) dari yang sekurangnya 29 Kg/Kapita/Tahun. Meskipun belum terpenuhinya kebutuhan lokal, produk perikanan Provinsi Banten sudah merambah pasar luar negeri meskipun masih terbatas, dimana komoditi Udang Beku pada tahun 2003 di-eksport melalui 3 perusahaan cold storage dengan kapasitas produksi 280 Ton/Tahun dan dengan negara tujuan Jepang dan USA.
Dengan memperkirakan nilai PDRB ADHB Sub Sektor Perikanan hingga tahun 2004 yang sebesar Rp. 495,52 Milyar, serta jumlah Masyarakat Perikanan yang sebesar 158.673 jiwa, maka pendapatan per kapita masyarakat perikanan hingga tahun 2005 masih dalam tingkat yang memprihatinkan, yaitu hanya berkisar Rp. 3.122.930/tahun atau Rp. 260.244/bulan. Selanjutnya, sebagian besar kelompok masyarakat ini termasuk golongan miskin dengan pola usaha yang masih tradisional dan bersifat subsisten. Minimnya akses terhadap informasi dan sumber permodalan, menyebabkan masyarakat petani/nelayan tidak dapat mengembangkan usahanya secara layak ekonomi. Bahkan, dalam tahun-tahun terakhir kenaikan BBM yang menaikkan ongkos produksi telah mengurangi intensitas nelayan untuk melaut. 

Daya tarik kepariwisataan tersebut secara garis besar diklasifikan dalam wisata alam, wisata sejarah dan budaya, wisata buatan (binaan), serta kehidupan masyarakat tradisional (living culture). Hingga saat ini telah diidentifikasi keberadaan 241 obyek wisata yang terdiri dari obyek wisata kategori alam (60 obyek) dan obyek wisata kategori buatan (181 obyek). Secara kewilayahan, pola pengembangan pariwisata Provinsi Banten terdiri dari Kawasan Wisata Pantai Barat, Kawasan Wisata Ziarah, Kawasan Wisata Pantai Selatan dan Kawasan Wisata Taman Nasional Ujung Kulon (TNUK). Dalam Rencana Induk Pengembangan Pariwisata Provinsi Banten (Diparsenibud 2004) telah ditetapkan 18 kawasan pengembangan pariwisata yang tersebar di seluruh kabupaten/kota berdasarkan hasil pengelompokan (clustering) obyek-obyek wisata yang ada.
Dari 18 kawasan pengembangan pariwisata yang ditetapkan tersebut, sebagian telah bertumbuhkembang menjadi obyek wisata nasional maupun internasional, seperti Kawasan Pantai Anyer-Carita-Tanjung Lesung, Living Culture Baduy, dan TNUK. Namun bertumbuhkembangnya kawasan wisata secara umum masih terkonsentrasi pada wilayah utara dan barat Provinsi Banten. Sedangkan kawasan-kawasan pengembangan wisata di wilayah selatan belum bertumbuhkembang terutama disebabkan oleh keterbatasan infrastruktur (transportasi dan akomodasi wisata). Meskipun kinerja pariwisata daerah melalui indikator laju pertumbuhan tamu nusantara dan tamu mancanegara pada hotel bintang dan non bintang mengalami peningkatan dalam kurun waktu 2002-2004 masing-masing 40,84% dan 40,25% per tahun, namun rata-rata lama menginap tamu mancanagera menunjukkan kecenderungan stagnan, yaitu dari 4,96 hari (2002), 4,99 hari (2003) dan 4,12 hari (2004) dan 2,98 hari (2005). Disamping itu, proporsi kunjungan tamu nusantara dan mancanegara pada hotel bintang dan non bintang di wilayah selatan (Kabupaten Pandeglang dan Lebak) hingga tahun 2005 masing-masing hanya sebesar 23,84% dan 11,47%.




Rabu, 01 Juni 2011

BANTEN'S CYBER PROVINCE TAHUN 2015, AKANKAH TERWUJUD?


Provinsi banten yang dibentuk berdasarkan uu no 23 tahun 2000 merupakan provinsi yang relatif masih muda usianya, namun bukan berarti jauh ketinggalan dengan provinsi-provinsi lainnya yang sudah lama dibentuk, pada usianya yang relatif masih muda ini kira-kira baru menginjak usia 11 tahun (kelahiran konstitusional), periode Pjs Gubernur Banten Hakamudin tahun 2000-2001, namun sesungguhnya provinsi banten realtimenya adalah baru berusia 9 tahun (2001-2006) periode Gubernur Djoko Munandar, dan (2007-20011) periode Rt.Hj.Atut Chosiyah.


Periode 2001-2006, masa kepemimpinan Djoko Munandar, merupakan kurun waktu awal pembangunan banten, dengan skematik tata kelola pemerintahannya adalah sebagai berikut:

1. Masa konsolidasi struktur organsasi dan tata kerja pemerintahan, Sk 
    Gubernur Banten Nomor 01 Tahun 2002 tentang pengaturan Biro dan Kantor, 
    Sk Gubernur Banten nomor 02 Tahun 2002 tentang pengaturan Dinas Daerah, 
    dan Sk Gubernur Banten nomor 03 Tahun 2008 tentang Lembaga Teknis 
    Daerah;
2. Masa koordinasi teknis dan administratif antar Biro/Kantor, Dinas Daerah, 
    dan Lembaga Teknis Daerah;
3. Masa Kooptasi PNSD dari lingkungan pemerintahan kabupaten/kota yang ada 
    di provinsi banten (Kabupaten Serang, Kota Cilegon, Kabupaten Lebak, 
    kabupaten Pandeglang, Kabupaten Tangerang, dan Kota Tangerang);
4. Masa Rekruitment CPNSD dilingkungan pemerintahan provinsi banten;
5. Masa Inventarisasi aset daerah dari provinsi jawa barat ke provinsi banten;
6. Masa perencanaan pembangunan daerah (PROPERDA) berdasarkan 
    PROPERNAS (Bappenas RI);


Periode 2006-2011, masa kepemimpinan Rt. Atut Chosiyah merupakan kurun waktu meneruskan pembangunan banten, dengan skematik tata kelola pemerintahannya adalah sebagai berikut:

1. Masa melanjutkan perencanaan pembangunan (pelaksanaan pembangunan di 
    seluruh sektor);
2. Masa pembangunan penguatan otonomi daerah (suistanable capacity bulding 
    development for banten's province development)
3. Masa penempatan job description bagi pejabat sesuai dengan direct man in 
    the direct place melalui proses job description assesment;
4. Masa konsentrasi pembangunan berskala nasional, multi nasional, dan 
    internasional yang ada di provinsi banten (rencana pembangunan pelabuhan 
    internasional bojonegara (PIB), jembatan selat sunda (JSS), waduk karian, 
    PLTU Labuan (sudah terwujud);
5. Masa pemekaran daerah otonomi kabupaten/kota di wilayah provinsi banten 
    (kota serang, kota tangerang selatan sudah terwujud);


Periode 2011-2015, merupakan kurun waktu membangun masyarakat informasi banten, dengan skematik tata kelola pemerintahannya adalah sebagai berikut:

1.  Masa meneruskan pembangunan banten sebelumnya melalui dukungan 
     teknologi informasi (digital government's information)  berbasis website;
2.  Masa penataan kelola pemerintahan melalui tata naskah data elektronik 
     (TNDE), (LPSE sudah terbentuk), dan penguatan lembaga ad hoc Komisi 
     Informasi Provinsi (KIP);
3.  Masa pembangunan jaringan internet gratis bagi publik (Wifi) baik melalui 
     instalasi wifi permanen atau menggunan M-CAP ( Mobile-Community Access 
     Point) atau (free hotspot)  di area terbuka seluruh wilayah provinsi banten;
4.  Masa penguatan pembangunan pemberdayaan telematika bagi publik di 
      seluruh wilayah provinsi banten






Minggu, 29 Mei 2011

KEBIJAKAN PENGHAPUSAN SOFTWARE BAJAKAN DAN PENGGUNAAN SERTA PEMANFAATAN FREE OPEN SOURCE (FOSS) PEMERINTAH PROVINSI BANTEN



Pemerintah Provinsi Banten khususnya Dishubkominfo Provinsi Banten sejak tahun 2010 intens melakukan konsinyering ke komunitas blogger dan komunitas pengguna internet (netter) yang ada di wilayah provinsi banten melaksanakan dialog interaktif mengenai rencana penghapusan software bajakan, sekaligus migrasi ke OSS dan FOSS secara bertahap dalam kurun waktu 5 tahun ke depan, dengan skematik sebagai berikut:

1. Kurun waktu 2010-2011, konsinyering rencana penghapusan software 
    bajakan;
2. Kurun waktu 2011-1012, inventarisasi software bajakan yang ada di seluruh 
   SKPD Pemerintah Provinsi Banten, baik instansi otonomi daerah maupun 
   instansi vertikal yang ada di provinsi banten;
3. Kurun waktu 2012-2013, migrasi ke OSS/FOSS pada seluruh SKPD yang 
    berdasarkan database pengguna software bajakan tahun 2010-2011;
4. Kurun waktu 2012-2013, kerjasama dengan pemerintah Kota Serang, 
   Kabupaten Serang, Kota Cilegon, dan Kabupaten Pandeglang, rencana 
   penghapusan software bajakan;
5. Kurun waktu 2013-2014, kerjasama dengan pemerintah Kabupaten Lebak, 
   Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang, dan Kota Tangerang Selatan, rencana 
   penghapusan software bajakan;
6. Kurun waktu 2014-2015, terhimpun database pengguna software bajakan di 8 
   kabupaten/kota se provinsi banten.


Dengan rencana aksi daerah penghapusan software bajakan sekaligus migrasi ke OSS/FOSS, kita mengharapkan tahun 2015 seluruh SKPD  baik di tingkat Provinsi, Kabupaten/Kota, Kecamatan hingga Desa/Kelurahan sudah tidak ada lagi penggunaan software bajakan, sekaligus juga dapat memanfaatkan open source software/free open software secara terstruktur, sistemik, dan masif di masing-masing titik.
Kebijakan pemerintah provinsi banten ini sejalan dengan amanat undang-undang tentang Hak Cipta, UU. No. 19 Tahun 2002, serta Surat Edaran Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor 01 Tahun 2009 tentang Penggunaan dan Pemanfaatan OSS/FOSS, yang sejalan juga dengan Peraturan Menkominfo Nomor 05 Tahun 2005, dan kesemuanya itu adalah dalam rangka kita untuk tidak berketergantungan terhadap software ilegal yang akhir-akhir marak menyebar di Indonesia, utamanya di wilayah banten.


Pemerintah Provinsi Banten dalam hal ini Dishubkominfo Provinsi Banten, sejak tahun 2010 sudah melaksanakan rencana aksi daerah melalui serangkaian kegiatan on the spot pada komunitas pendidikan, utamanya adalah siswa/siswi serta mahasiswa/mahasiswi di tataran SMA/.SMK/MA, serta Perguruan Tinggi se provinsi banten, melalui kegiatan roadshow pemberdayaan telematika bagi masyarakat pelajar, juga tidak lupa melibatkan para guru TIK di tingkat sekolah lanjutan atas, serta untuk menarik minat mereka, kita adakan kegiatan pragmatis di lapangan berupa, instalasi foss/oss di titik-titik roadshow tersebut.









Jumat, 29 April 2011

KEBANGKITAN BLOGGER BANTEN DI GPB PALMBEACH ANYER, 29 APRIL 2011

Pada hari jumat tanggal 29 april 2011 bertempat di palmbeach cibeureum desa kamasan kecamatan cinangka kabupaten serang provinsi banten telah berkumpul bersama masyarakat blogger banten dengan pemerintah provinsi banten melaksanakan pertemuan terbuka pertama kalinya di Indonesia, dalam acara Gathering Party Blogger yang difasilitasi Dishubkominfo Provinsi Banten dengan masyarakat blogger se provinsi banten, lebih kurang dari 1000 peserta  resmi kalangan blogger yang diundang secara resmi, justru meningkat menjadi 1200 blogger dari 8 kabupaten/kota yang ada di provinsi banten tumplek di lokasi yang sudah disepakati, pada acara GPB dari pagi hingga siang milik masyarakat blogger berkreasi, mengasah ketangkasan berpikir, puzzle, quiz, dan blogger game dikumandangkan oleh sang narator.
Keterpaduan komunikasi dan interaksi antara masyarakat dengan pemerintahnya terasa sangat lekat sekali di hati mereka masing-masing, dimana sebagian besar blogger adalah berasal dari kalangan pelajar dan mahasiswa yang ada di seantero banten, bersatu dan berpadu menjadi satu, kalangan aparatur dan birokrat provinsi banten menyatu dengan masyarakat banten berikrar untuk mensukseskan pembangunan sektor informasi dan komunikasi yang telah berhasil ini agar diteruskan oleh pemimpin yang mengerti masyarakatnya serta mendukung sepenuhnya program-program pemberdayaan telematika di provinsi banten.
Kadishubkominfo provinsi banten, Ir. H.M, Husni Hasan, CES, mengajak masyarakat blogger se provinsi banten untuk turut serta menjembatani program pembangunan sektor komunikasi dan informasi sebagai langkah maju di sub materi penggalakan internet sehat yang mencakup pemblokiran tayangan pornografi di situs-situs yang beredar di masyarakat internet, serta mengajak mereka agar terus berkarya di blognya masing-masing, disamping yang lebih penting lagi adalah bersama-sama memberantas penggunaan piranti lunak dan segera mungkin migrasi ke open source software sebagaimana yang diamanatkan Gubernur Banten, Ibu.Hj.Rat.Atut Chosiyah, SE dalam greetingnya di acara Launching BaGOS (Banten go Open Source) 15 januari 2011 yang lalu di kampus BSi, BSD Kota Tangerang Selatan.
 

Sabtu, 16 April 2011

REFORMASI BIROKRASI INSTANSI PEMERINTAH DI BANTEN MELALUI PENGGUNAAN DAN PEMANFAATAN OPEN SOURCE


Beredarnya surat edaran menpan nomor 01 tahun 2009 tentang penggunaan dan pemanfaatan piranti lunak open source bagi instansi pemerintah di pusat dan daerah adalah dalam rangka meningkatkan pelayanan  publik, sekaligus menghindarkan kita menggunakan piranti lunak ilegal, artinya pemerintah pusat seius menanggapi masih maraknya penggunaan software bajakan yang beredar di indonesia, khusus untuk banten, sesuai dengan arahan pemerintah pada IGoS I tahun 2004 yang ditandatangani 5 kementrian, dan IGoS II tahun 2008 yang ditandantangani 18 kementrian, Gubernur Banten, Rt. Atut Chosiah, memberikan Greeting pada saat launching Banten go Open Source (BaGOS) yang telah dilaksanakan pada tanggal 15 januari 2011 yang lalu, kemudian disusul dengan terbitnya SE Sekda Provinsi Banten, per tanggal 31 Januari 2011, yang menginstruksikan kepada pimpinan seluruh SKPD dilingkungan provinsi banten, untuk segera mungkin migrasi ke open source, Gubernur sangat mendukung upaya migrasi ini, adalah tak lain dalam rangka menjadikan daerah banten bersih dari penggunaan software bajakan, sekaligus menghimbau masyarakat untuk segera migrasi ke open source, sesuai dengan undang-undang nomor 19 tahun 2002 tentang hak cipta.
Rencana Gubernur tersebut akhirnya dilaksanakan DISHUBKOMINFO Provinsi Banten, pada bulan pebruari s/d maret 2011 yang lalu, telah dilaksanakan kegiatan roadshow dengan sasarannya adalah SMA/SMK/MA se 8 kabupaten/kota, mulai dari SMAN 3 kota serang sebagai tempat roadshow pemberdayaan telematika yang diikuti oleh pelajar dari 25 SMA/SMK/MA dengan jumlah peserta kurang lebih 100 orang dengan didampingi masing-masing oleh guru TIK dari ke 25 SMA/SMK/MA se 8 kabupaten/kota tersebut, kemudian disusul dengan SMAN 1 Ciruas Kabupaten Serang dengan jumlah peserta yang sama, SMA 3 Al Khairiyah Citangkil Kota Cilegon, SMKN 1 Kabupaten Pandeglang, di Lebak dipusatkan di kampus yayasan STKIP Setiabbudhi Rangkasbitung, Kabupaten Lebak, kemudian SMKN ! Panongan Kabupaten Tangerang, SMKN IV Kota Tangerang, dan berakhir dipusatkan di kampus BSI BSD Kota Tangerang Selatan, dengan jumlah peserta kurang lebih 800 orang pelajar dan guru-guru TIK se 8 kabupaten/kota, mereka diberikan pembekalan mengenai internet sehat yang berisikan materi antiporgrafi yang berdear di dunia maya, baik yang ada di pc, laptop, notebook, maupun hp, diingatkan agar tidak menggunakan layanan yang berbau pornografi, karena akan merusak moralitas mereka sebagai anak bangsa dan penerus bangsa indonesia ini, disamping itu juga diberikan materi tatacara pembuatan website dan blog, agar mereka dapat menyalurkan bakat menulis dan mengarang melalui wesite dan blog yang mereka miliki, serta memberikan materi mengenai linux, oss/foss, serta tatacara instanlasi dari software ilegal migrasi ke os.


Sesuai dengan arahan pimpinan tentu saja program pemberdayaan telematika ini baru mencapai sasaran pada komunitas pendidikan, tentu saja di tahun-tahun berikutnya akan diarahkan pula secara bertahap pada sasaran komunitas aparatur pemerintahan, komunitas pengusaha, komunitas pemerintahan desa, komunitas nelayan blogger, komunitas pengrajin topi bambu, komunitas blogger se banten, serta berbagai komunitas blogger lainnya yang ada di wilayah banten, dengan tujuan adalah agar tercipta keharmonisan hubungan yang lebih sinergis antara pemerintah dengan masyarakat, artinya akan diperoleh jembatan informasi publik, dimana seluruh sektor pembangunan yang sedang terjadi, atau sudah terjadi, dan rencana pembangunan tahun-tahun berikutnya akan dapat diketahui publik melalui sarana media online ini dengan baik, dengan demikian stigma negatif yang timbul terhadap kinerja instansi pemerintahan dapat diupayakan terlihat dengan baik dan benar, namun demikian sudah tugas pemerintahlah memberikan pelayanan publik di sektor komunikasi dan informasi ini secara luas, integralistik, dan komprehensive, sehingga terjadilah dialog interaktive antara keduanya, regulator dan operator saling mendukung terjadinya proses pembangunan demi masyarakat banten ke depan, keseimbangan informasi inilah yang dibutuhkan oleh publik, dimana pemerintah sebagai salah satu pilar negara memiliki kewajiban untuk melayani publik, seperti yang telah dilakukan pemerintah provinsi banten selama ini, khususnya DISHUBKOMINFO provinsi banten kurun waktu 5 tahun belakangan ini.
Namun demikian, tentu saja programn kegiatan semacam ini tidak dapat berdiri sendiri tanpa ditopang oleh pola kemitraan yang telah dijalin DISHUBKOMINFO provinsi banten yang menggandeng FORMAT, Forum Relawan Telematika Banten sebagai nara sumber sekaligus operator pelaksanaan pemberdayaan telematika selama ini di banten, termasuk didalamnya adalah rencana melaksanakan inventarisasi penggunaan software ilegal yang marak beredar di wilayah banten, serta himbauan kepada masyarakat agar segera migrasi ke open source sedini mungkin, sebagaimana yang diharapkan menpan, per tanggal 31 desember adalah batas akhir penggunaan software ilegal dimaksud, dan segeralah untuk migrasi ke open source, inilah tugas berat yang sedang diemban DISHUBKOIMFO provinsi banten, dalam rangka pelayanan publik sektor komunikasi dan informasi, agar tahun-tahun berikutnya program open source ini menjadi suistenable for capacity open source building for rural and urban di banten berjalan smoothness, secara bertahap hingga tercipta banten's emerging di tahun 2015, sebagaimana diharapkan dalam program millenium developement's goals (MdG's) United Nations Development Program, semoga.

Kamis, 14 April 2011

RAPAT KONSINYERING BLOGGER DI PONPES SALAFI GIRIBANGUN SWAHLUHUR BANTEN

Rapat konsinyering blogger untuk penjaringan CPKBB dan CPGPB se provinsi banten tahun 2011 dalam kesempatan ini dilaksanakan di sebuah ponpes, yakni ponpes salafi giribangun sawahluhur serang, banten, yang diikuti oleh sekitar lima puluh orang, terdiri dari para pejabat dan staf DISHUBKOMINFO provinsi banten, komunitas blogger se 8 kabupaten/kota, forum relawan telematika banten, komunitas pengguna linux indonesia serang, komunitas blogger ponpes salafi, serta komunitas topi bambu tangerang, dan KBBC tangerang, mereka semuanya bersatupadu dan menyatukan persepsi untuk mensukseskan program Gubernur Banten, Rt.Atut Chosiah, didalam rangka mensukseskan pembangunan sektor informasi dan komunikasi, utamanya adalah pemberdyaan telematika bagi masyarakat banten, melalui jalur memelekan telamatika seluruh pelajar dan mahasiswa se banten, program internet sehat melalui pemblokiran situs porni di seluruh wilayah banten, serta yang utama adalah penghapusan software ilegal dan migrasi ke open source.

Didalam rangka penjaringan blogger CPKBB dan CPGPB se provinsi banten tahun 2011 ini, tentu saja dibutuhkan soliditas dan keseriusan sertan profesionalitas dari masing-masing peserta rapat, seluruh peserta rapat sepakat untuk mensukeseskan kegiatan gathering party blogger yang akan dilaksanakan pada hari jumat tanggal 29 april 2011 di anyer, disamping yang akan dihadiri oleh Gubernur Banten, Rt. Atut Chosiah, juga akan dihadiri oleh 28 kemetrian yang menandatangani IGoS I tahun 2004 danmIGoS II tahun 2008, serta BaGOS tahun 2011.
Pelajar dan mahasiwa merupakan salah satu peserta GPB sekaligus pesert KBB se provinsi banten 2011, untuk itulah perlu peran serta komunitas blogger se banten untuk berkonsolidasi atas kegiatan dimaksud dengan optimal, dalam sambutannya pimpinan DISHUBKOMINFO provinsi banten, yang dalam hal ini, diwakili oleh Kasi Pemberdayaan Telematika dan SIM, Wahyu Priatna,SH, menyatakan bahwa program ini merupakan amanat dari rakyat untuk turut serta dalam kiprah pembangunan, khususnya di sektor informasi dan komunikasi, yang berkaitan langsung dengan perikehidupan masyarakat pengguna (user) internet, maupun pengguna pc/laptop, sehingga diperlukan fasilitator, dalam hal ini pemerintah sebagai regulator sangat mendukung penuh atas program yang sedang dilaksanakan DISHUBKOMINFO provinsi banten yang bekerjsama dengan forum relawan telematika banten, KPLI banten, Komunitas blogger se banten, serta komunitas blogger ponpes salafi yang ada.

Selasa, 12 April 2011

TERUSKAN PEMBANGUNAN BANTEN'S EMERGING 2011-2015

Banten yang berdiri tahun 2000 dan dibentuk berdasarkan uu no 23 tahun 2000 merupakan salah satu konsekuensi politis dan logis bernegara, bermasyarakat dan berpemerintahan, sudah menginjak 11 tahun banten terus bergeliat dibawah kepemimpinan Gubernur saat ini, selama satu periode kepemimpinannya, beliau telah berhasil meletakan batu pertama pembangunan pemerintahan dan kemasyarakatan

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Walgreens Printable Coupons